Putri Pinang Masak

Putri Pinang Masak, Asal Mula Sebutan Nama Kota Jambi
Putri Pinang Masak, Asal Mula Sebutan Nama Kota Jambi 

Dahulu ada sebuah kerajaan di pantai timur pulau Sumatera. Kerajaan itu sangat kaya karena mempunyai banyak tambang minyak tanah.

Baginda penguasa kerajaan itu belum mempunyai seorang permaisuri. Belum ada seorang gadis yang berkenan beliau cintai.

Sebenarnya hal itu sangat menggelisahkan keluarga dan kerabat kerajaan. Usia Baginda makin hari makin bertambah, sementara ia belum mempunyai keturunan sebagai penerus dinasti kerajaan.


Putri Pinang Masak, Asal Mula Sebutan Nama Kota Jambi
Suatu hari, dari para pembantunya Baginda mendengar kabar ada seorang gadis sangat cantik dari daerah Minangkabau. Putri Pinang Masak namanya.

Setelah berunding dengan para kerabat kerabat istana dan para penasehatnya, Baginda kemudian mengirim utusan ke daerah Minangkabau untuk melamar Putri Pinang Masak.

Putri Pinag Masak sangat terkenal akan kecantikannya. Kulitnya putih kemerah-merahan seperti namanya yaitu bagai kulit pinang yang masak. Siapa yang memandang pasti akan terpesona.

Akan tetapi, ada sifat yang kurang terpuji pada diri gadis itu, ia sangat menyukai harta benda, pakaian indah, emas permata dan rumah yang indah. Kesukaannya kepada harta duniawi lama-lama berubah menjadi sifat yang tamak. Tidak habis-habis ia mencari harta, tiap hari hanya harta berlimpah yang diimpikannya, kadang-kadang cara yang digunakannya tidak baik.

Putri Pinang Masak, Asal Mula Sebutan Nama Kota Jambi
Ketika lamaran Baginda datang, ia menerima lamaran itu. Bukan karena ia suka kepada Baginda dari timur, melainkan hanya karena kerakusannya pada harta benda berlimpah ruah, karena ia tahu Baginda dari timur itu sangat kaya raya. Hati kecilnya sendiri sebenarnya tidak mau menikah dengan Baginda.

Ia berkata kepada utusan Baginda," Baiklah, saya terima lamaran Baginda. Tetapi, ada syaratnya. Saya harap Baginda membuatkan istana yang sangat indah untuk saya. Istana itu harus selesai dikerjakan dalam waktu semalam saja. "

Utusan segera kembali ke timur, semua permintaan Putri Pinang Masak disampaikan kepada Baginda. Ternyata Baginda menyanggupi syarat itu karena beliau sangat mencintai Putri Pinang Masak. Baginda mulai mengumpulkan rakyat dan ahli pertukangan. Beliau menyuruh rakyat bekerja dengan cepat karena istana itu harus selesai dalam waktu satu malam.

Pembangunan istana mulai dilaksanakan pada senja hari. Beribu-ribu tukang pandai dikerahkan. Di tempat itu juga dinyalakan beribu-ribu lampu sehingga terlihat terang benderang. Baginda berkeliling memeriksa orang-orang yang sedang bekerja.

Tepat tengah malam, Baginda berkeliling lagi. Separo pembangunan telah selesai dengan sempurna. Keindahan yang diperlihatkan oleh istana itu tidak dapat dilukiskan lagi.

Putri Pinang Masak khawatir. Padahal permintaannya untuk membuat istana dalam waktu satu malam hanyalah sekedar alasan yang dicari-cari belaka. Agar Baginda tidak jadi menikahinya. Ternyata, Baginda dari Timur adalah seorang yang sakti. Ketika hari menjelang pagi, istana itu hampir selesai, hanya tinggal melicinkan saja.

Baginda sangat gembira. Sebuah kota Baru telah muncul di tempat itu dengan tiba-tiba. Sebaliknya, Putri Pinang Masak sangat sedih. Ia tidak dapat tidur malam itu. Hatinya sangat risau. Ia terus mencari akal untuk menggagalkan niat Baginda dari timur.

Putri Pinang Masak, Asal Mula Sebutan Nama Kota Jambi
Tiba-tiba, Putri Pinang Masak mendapat akal. Ia pergi ke kandang-kandang ayam. Lampu yang sangat terang dipasangnya di kandang-kandang itu. Ayam-ayam mengira hari telah siang. Mereka pun langsung berkokok berulang-ulang. Baginda dan rakyat yang sedang bekerja terkejut.

Dengan sangat berat hati, Baginda berkata kepada rakyat dan para tukang, "Sudah, hentikan pekerjaan ini!"

"Mengapa, Baginda? Bukankah pekerjaan kita hampir selesai?" tanya salah seorang pekerja.

"Betul katamu. Tetapi kita telah kalah. Dalam perjanjian, istana ini sudah harus selesai sebelum ayam berkokok," kata Baginda.

"Tetapi....sebenarnya ini belum pagi benar, tidak seharusnya ayam berkokok. Sungguh aneh....!" ujar para pekerja.

"Sudahlah," kata Baginda. "Kembalilah kalian ke tempat masing-masing. Kita sudah gagal memenuhi persyaratan Putri Pinang Masak. Perjanjiannya adalah sampai ayam berkokok bersahut-sahutan. Itu berarti hari telah pagi."

Pekerjaan dihentikan dengan sangat terpaksa. Orang-orang dan para ahli kembali ke negeri mereka di timur. Akan tetapi, Baginda masih berdiri di tempat itu. Hati beliau hancur. Harapan beliau putus di tengah jalan.

Putri Pinang Masak datang menemuinya. "Baginda, Anda telah gagal memenuhi syarat saya. Apakah istana yang belum selesai ini hendak Baginda hancurkan lagi?"

Baginda terdiam. Hanya memandang Putri Pinang Masak tanpa berkedip.
"Putri..." kata Baginda kemudian. "Apakah harta benda bagimu sangat penting sekali?"

"Oh, ya!" sahut sang putri. "Tentu sangat penting bagiku. Penting sekali.!"

Putri Pinang Masak, Asal Mula Sebutan Nama Kota Jambi
Demi cinta Baginda kepada Putri Pinang Masak, istana yang hampir selesai itu diserahkan kepada Putri Pinang Masak. Selain itu, benda-benda berharga seperti emas dan perak diseahkan pula oleh beliau. Setelah semua benda diserahkan kepada Putri Pinang Masak, Baginda kembali ke timur.

Putri Pinang Masak terbelalak heran. Istana, emas dan perak pemberian Baginda itu sangat banyak. Sungguh ia tak menyangka Baginda rela menyerahkannya walau ia tak jadi dinikahi.

Ia Kemudian berpikir, "Mungkin harta sebanyak ini memang tidak seberapa bagi Baginda. Ini beranti kekayaan Baginda jauh lebih banyak lagi. Alangkah senangnya jika aku dapat memiliki semua kekayaan Baginda."

Putri Pinang Masak belum puas menerima kekayaan yang sangat melimpah itu. Ia masih ingin menguasai daerah timur. Bukankah daerah itu mempunyai kekayaan yang melimpah?

Benar-benar wanita yang sangat rakus dan tamak. Ia menyusun rencana yang rapi untuk mendapatkan apa yang diinginkannya itu.

Mula-mula harta benda pemberian Baginda dari timur itu dijual oleh Putri Pinang Masak. Ia memperoleh uang yang sangat banyak. Kemudian, uang hasil penjualan itu digunakan untuk membeli senjata serta menyewa prajurit-prajurit yang terlatih.

Ia menunggu saat yang tepat. Setelah mengetahui kelemahan kerajaan Baginda. Maka ia perintahkan para prajurit bayaran itu menyerang kerajaan Baginda di timur.

Baginda tidak mengira akan mendapat serangan secara mendadak seperti itu sehingga para prajurit Baginda kelabakan dan akhirnya beliau kalah dalam perang itu. Negeri timur jatuh ke tangan Putri Pinang Masak.

Sejak saat itu, negeri timur diganti namanya menjadi negeri Putri Pinang Masak. Ia menjadi raja di negeri itu.

Orang-orang dari negeri lain menyebut negeri itu sebagai Negeri Pinang. Pinang dalam bahasa Jawa adalah jambe, maka Raja-raja dari jawa menyebutnya dengan sebutan Kerajaan Jambe. Lama-kelamaan sebutan Jamber berubah menjadi Jambi. Demikianlah asal mula sebutan Kota Jambi.

Walau Putri Pinang Masak berhasil menjadi raja, tapi pada akhirnya ia tidak menemukan kebahagiaan. Sebab kekayaan dari kerajaan itu didapat dengan cara kotor. Ia disiksa oleh hati nuraninya sendiri yang terus menerus menyalahkan tindakannya yang tidak benar. 

Para prajurit yang disewa pun akhirnya menuntut macam-macam atas keberhasilan itu. Walhasil Sang Putri sama sekali tidak menemukan kebahagiaan. Hanya pusing dan sibuk mengurus, menjaga dan menyelamatkan harta bendanya. 

Sumber: Buku Cerita Rakyat Jambi (Putri Pinang Masak dan Gasing Petaka)
Penyusun: MB Rahimsyah 
Gambar: M.Yudhistira
Penerbit: Mitra Cendekia Surabaya
Setting/Layout: Syaiful Tanjung.



0 Response to "Putri Pinang Masak"

Post a Comment