Legenda Batu Kepampang

Batu Kepampang
Di Lampung Utara tepatnya di daerah Kinali sekarang, pada zaman dahulu kala terdapat sebuah kerajaan kecil yang maju. Kerajaan itu di bawah pengaruh kerajaan besar Sriwijaya di Palembang sekarang ini.

Menurut buku-buku sejarah dan cerita rakyat di daerah Kinali, pada zaman itu keadaan masyarakat sangat aman sebab sudah ada peraturan hukum yang berlaku secara menyeluruh bagi masyarakat yang menganut kepercayaan dinamisme. 

Untuk keamanan seluruh kerajaan, ditetapkan hukum yang melarang orang berbuat jahat, membunuh, mencuri, dan menganggu orang lain. Bila ada anggota masyarakat berbuat jahat, akan dikenakan hukuman pemotongan leher di sebuah batu, sekaligus sebagai persembahan kepada dewa yang menguasai bumi.

Batu tempat pengawal kerajaan memotong leher orang yang bersalah itu dinamakan Batu Kepampang. Hingga kini batu itu masih ada di daerah Kinali. Sudah banyak orang yang dibunuh di atas Batu Kepampang. Akan tetapi, sejak zaman kolonial hukuman pemotongan leher itu dilarang dan diganti dengan hukuman yang sesuai dengan perkembangan zaman. 

Menurut cerita orang-orang tua yang masih ada di Kinali, masyarakat pada zaman dahulu sangat takut mendengar Batu Kepampang. Banyak penjahat bertobat karena mereka akan mendapat hukuman berat dari raja apabila ketahuan melakukan kejahatan di wilayah kerajaan yang sampai sekarang tidak diketahui namanya itu. 

Para penjahat yang sekaligus dijadikan korban para dewa dan dipotong lehernya di atas Batu Kepampang disebut Irawan. Masyarakat Lampung kuno sangat percaya bahwa orang yang bersalah harus dianiaya sampai mati. Maksudnya untuk menghapus rasa malu di tengah masyarakat. Apabila sudah menganiaya orang sampai mati, rasa malu keluarga akan terobati. Akan tetapi, setelah masuknya pengaruh agama Islam dan Lampung didatangi  orang-orang kolonial, cara itu tidak dibenarkan lagi. 

Sampai sekarang, legenda Batu Kepampang  masih saja didongengkan orang-orang tua di daerah Lampung Utara. Maksudnya, untuk mendidik anak cucu mereka agar selalu berbuat baik dan tidak menganggu orang lain. Oleh karena itu, sampai kini orang Lampung sangat terbuka kepada setiap orang yang datang dari luar Lampung. Mereka dengan cepat dan mudah bergaul secara akrab dengan kaum pendatang. 

Batu Kepampang sebagai bukti legenda, dan sampai saat ini masih ada di Kinali. 

Kesimpulan
Pelajaran yang dapat kita ambil dari legenda ini bahwa orang yang melakukan kesalahan atau berbuat jahat harus mendapat hukuman yang setimpal. Demikian pula orang yang berbuat baik dalam kehidupan sehari-harinya akan mendapat pahala, baik penghargaan dari sesama manusia, maupun dari Tuhan Yang Menciptakan Alam Semesta ini. 

Sumber : Buku Cerita Rakyat Dari Lampung 
Penulis : Naim Emel Prahara 
Penerbit : Grasindo Jakarta

0 Response to "Legenda Batu Kepampang"

Post a Comment